TikTok Mendorong Kembali Terhadap Pengguliran Tak Terbatas

Aplikasi berbagi video yang terkenal adiktif, TikTok, baru saja merilis serangkaian fitur yang bertujuan untuk membatasi pengguliran tanpa batas.

Dengan platform China yang sudah menyalip Facebook dan YouTube dalam hal waktu layar dan jumlah total unduhan, pembaruan baru bertujuan untuk mengembalikan pengalaman pengguna yang lebih sehat di aplikasi terutama untuk pengguna yang lebih muda.

TikTok sekarang akan memungkinkan pengguna menonaktifkan pengguliran berkelanjutan, membatasi berapa lama mereka akan menonton video, dan memantau aktivitas pengguna mereka melalui dasbor waktu layar. Tetapi dengan waktu yang dihabiskan untuk aplikasi media sosial yang meningkat pesat dari tahun ke tahun, dampak dari perubahan ini belum dapat ditentukan.

TikTok Memperkenalkan Fitur Kesejahteraan Baru

Dengan rangkaian video pendek dan tajam yang tak ada habisnya, dan algoritme yang dirancang untuk mendukung pengguliran tanpa batas, tidak heran TikTok telah menarik perhatian satu generasi.

Sekarang dengan total 50 juta pengguna AS setiap hari (itulah 19% dari populasi Amerika), TikTok akhirnya memutuskan untuk mengatasi jumlah waktu yang dihabiskan pengguna di platform tersebut.

Dalam posting blog baru baru ini, TikTok mengumumkan bahwa mereka akan mengambil pendekatan multi-cabang untuk meningkatkan kesejahteraan digital di aplikasi.

Sebagai bagian dari perubahan ini, mereka berencana memperkenalkan alat yang memungkinkan pengguna mengontrol berapa banyak waktu yang mereka habiskan di TikTok setiap hari. Dengan menggunakan fitur ‘Jadwal Istirahat’ ini, pengguna dapat memilih berapa banyak waktu layar tanpa gangguan yang mereka inginkan, sebelum diminta oleh aplikasi ketika mereka mencapai batas ini.

TikTok juga mengumumkan peluncuran ‘Dasbor Waktu Layar’, yang memudahkan pengguna untuk melihat berapa banyak waktu yang mereka habiskan di platform. Dasbor akan menampilkan ringkasan waktu pengguna harian, berapa kali aplikasi dibuka, dan perincian penggunaan siang dan malam hari.

Dalam upaya untuk mengatasi remaja atas penggunaan, pengguna antara usia 13 dan 17 sekarang akan menerima pemberitahuan jika mereka melebihi 100 menit waktu layar harian di aplikasi. Dan akhirnya, bagi orang-orang yang serius ingin menghentikan binging digital, TikTok juga telah merilis alat yang memungkinkan pengguna untuk menonaktifkan pengguliran tak terbatas sama sekali, untuk informasi lebih lengkapnya Anda dapat mengunjungi trestleontenth.com.

Apakah Perusahaan Teknologi Akhirnya Mengambil Digital Binging dengan Serius?

Alat-alat ini seperti menawarkan patch nikotin kepada anak-anak setelah memberikan mereka sekotak rokok gratis dan mendesak mereka untuk merokok” – Ed Howard, Institut Advokasi Anak Universitas San Diego

Ketika gelombang tampaknya menghidupkan akuntabilitas perusahaan, TikTok bukan satu-satunya perusahaan teknologi yang membuat komitmen terhadap kesejahteraan digital.

Penyedia perangkat lunak Apple dan Google telah menawarkan layanan serupa yang memungkinkan pengguna mengatur batas waktu layar dan menjadwalkan pemberitahuan saat waktunya tidur. Fitur kesehatan TikTok juga mengikuti jejak raksasa streaming Netflix, yang telah menggunakan fitur “apakah Anda masih di sana” untuk mengatasi binging konten sejak tahun 2020.

Namun, meskipun langkah-langkah kecil diambil oleh perusahaan teknologi, banyak pakar digital percaya bahwa pembaruan TikTok tidak cukup jauh.

Mengomentari perubahan baru ini, Ed Howard, penasihat senior di Institut Advokasi Anak Universitas San Diego  mengatakan kepada dot.LA “Alat ini seperti menawarkan patch nikotin kepada anak-anak setelah memberikan mereka sekotak rokok gratis dan mendesak mereka untuk merokok”.

Dan dengan jumlah waktu yang dihabiskan untuk TikTok yang sudah meningkat 210% dari tahun ke tahun, kecil kemungkinan langkah-langkah baru ini akan cukup untuk secara signifikan mengurangi jumlah waktu layar yang dihabiskan untuk aplikasi.

Cara Meningkatkan Strategi Digital Bisnis Anda

Cara kita mengonsumsi media sedang berubah, dan tidak ada alat kesehatan yang akan mengubahnya. TikTok saat ini adalah situs yang paling banyak dikunjungi di dunia, dan aplikasi seperti Instagram adalah Youtube sekarang lebih populer dari sebelumnya.

Alih-alih melawan perubahan ini, pemilik usaha kecil perlu memanfaatkan lanskap digital baru ini sebaik-baiknya dan memanfaatkan peluang yang ada dengan kedua tangan.

Jika bisnis Anda tidak hadir di platform ini, sekarang mungkin saatnya untuk bereksperimen dengan pemasaran media sosial. Teknik ini tidak hanya dapat mengekspos merek Anda ke audiens baru, tetapi juga cara yang ampuh untuk mengubah prospek menjadi pelanggan yang membayar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *